Pengumuman TETO Mulai 1 Desember 2020 sampai 28 Februari 2021, semua pendatang yang masuk dan transit di Taiwan harus melampirkan sertifikat PCR

Pusat Komando Epidemic Taiwan mengumumkan bahwa pada tanggal 18 November 2020 mereka akan meluncurkan proyek pencegahan epidemi musim gugur dan musim dingin mulai 1 Desember 2020. Dari tanggal 1 Desember 2020 hingga 28 Februari 2021 (waktu setempat di tempat pemberangkatan), semua penumpang memasuki Taiwan dan transit di Taiwan, tanpa memandang kewarganegaraan (warga negara Taiwan atau asing), jenis visa (visa residence atau visa visitor) Dan tujuan masuk Taiwan (belajar, bekerja, dinas diplomatik, kunjungan keluarga, bisnis, perawatan medis, dll.), Sertifikat PCR harus dilampirkan.

Sebelum boarding dan tiba di Taiwan, penumpang harus mempersiapkan versi bahasa Inggris dari Laporan negatif uji asam nukleat PCR untuk COVID-19 dalam 3 hari (hari kerja) setelah diterbitkan, sebelum waktu boarding yang dijadwalkan. Catatan terkait untuk laporan tersebut adalah sebagai berikut:

  1. Sertifikat harus diterbitkan oleh institusi medis yang disetujui oleh Instansi Pemerintah Indonesia.
  2. Isi laporan harus mencantumkan nama paspor orang yang naik pesawat,” “anggal lahir (atau nomor paspor),” “tanggal cek dan tanggal laporan, nama penyakit, metode tes,” hasil interpretasi,” dan lainnya.
  3. Tanggal penerbitan laporan, tidak termasuk hari keberangkatan, dapat dihitung dalam 3 hari kerja, sehingga hari libur nasional dan akhir pekan dapat dikecualikan. Misalnya, jika Anda melakukan penerbangan pada 7 Desember 2020 (Senin), Anda harus melampirkan laporan negatif uji asam nukleat COVID-19 yang dikeluarkan setelah 2 Desember 2020 (Rabu) (termasuk laporan tanggal 2 Desember 2020)
  4. Metode pengujian hanya dapat dilakukan pada test PCR, RT-PCR, NAA, NAT;
  5. Jika penumpang ditemukan bahwa laporan inspeksi tidak benar atau palsu setelah tiba di Taiwan, serta menolak, menghindari, atau menghalangi tindakan karantina, ia akan didenda sebesar NT $ 10.000 (Rp. 5 juta) hingga NT $ 150.000 (Rp. 75 juta). Laporan palsu dari bagian inspeksi juga akan dianggap bertanggung jawab secara pidana atas kejahatan pemalsuan segel dokumen.

Semua penumpang wajib menjalani karantina di rumah selama 14 hari setelah memasuki negara Taiwan dan penumpang yang masuk harus menggunakan ponsel mereka untuk menyelesaikan Sistem Karantina Imigrasi (https://hdhq.mohw.gov) sebelum check-in dengan maskapai di tempat keberangkatan. Pernyataan kesehatan online untuk mempercepat operasi izin masuk dan bekerja sama dengan tindakan pencegahan epidemi komunitas.

Peraturan di atas akan diumumkan dan disesuaikan oleh Pusat Komando Epidemi sewaktu-waktu sesuai dengan perubahan epidemi. Departemen juga akan menyesuaikan sesuai dengan situasi epidemi domestik yang relevan. Masyarakat juga dapat memeriksa peraturan dan tindakan anti-epidemi terbaru kapan saja di situs web Departemen Pengendalian Penyakit Kementerian Kesehatan dan Kesejahteraan (https://www.cdc.gov.tw/).

Untuk pengumuman CDC, silakan kunjungi: https://www.cdc.gov.tw/En/Bulletin/Detail/KIUJU0aZex70DPFUN3d66w?typeid=158

Informasi kontak :

Kantor Perwakilan Taipei Economic and Trade Office in Jakarta :

+62-21-515-1111

Web : https://www.roc-taiwan.org/id_id/index.html

Kantor Taipei Economic and Trade Office in Surabaya :

+62-31-9901-4600

Web : https://www.roc-taiwan.org/id_id/index.html