Taiwan melarang warga negara asing memasuki negara itu mulai 19 Maret sebagai tanggapan terhadap penyebaran COVID-19 yang berkelanjutan

  1. Taiwan akan melarang warga negara asing yang penerbangannya berangkat setelah 00:00 Waktu Standar Taipei (GMT + 8) pada 19 Maret memasuki negara sesuai dengan langkah-langkah yang diumumkan oleh Pusat Komando Epidemi Sentral (CECC). Pengecualian akan diberikan kepada pemegang ARC, personil di bisnis ataupun diplomatik, orang yang dapat membuktikan bahwa mereka memenuhi kewajiban komersial dan kontrak, dan orang yang memerlukan izin khusus.

 

  1. Sesuai dengan peraturan CECC, warga negara asing yang dikecualikan yang tercantum dalam paragraf sebelumnya harus mematuhi karantina rumah selama 14 hari pada saat kedatangan. Instansi pemerintah terkait harus bertanggung jawab atas pengaturan yang diperlukan sehubungan dengan penginapan, perpindahan, dan tempat kerja mereka di Taiwan.

 

Silakan merujuk ke situs web Departemen Kesehatan dan Kesejahteraan untuk peraturan dan perincian mengenai karantina rumah selama 14 hari: https://www.cdc.gov.tw/Category/MPage/V6Xe4EItDW3NdGTgC5PtKA

 

  1. Pembatasan masuk tersebut dapat berubah tergantung pada pengembangan wabah COVID-19. Perubahan akan diumumkan oleh CECC.

 

  1. Detail implementasi

 

4.1. Mulai 19 Maret, hanya warga negara asing yang dikecualikan yang disebutkan di atas yang akan diizinkan masuk ke Taiwan. (Warga negara asing yang penerbangannya berangkat sebelum pukul 00:00 Waktu Standar Taipei (GMT + 8) pada 19 Maret masih akan diizinkan masuk, termasuk mereka yang transit melalui negara ketiga.)

 

4.2. Warga negara asing yang memenuhi syarat untuk bebas visa atau memiliki visa pengunjung atau penduduk dan ingin memasuki Taiwan mulai 19 Maret harus memegang dokumen yang relevan untuk memenuhi syarat untuk status yang dikecualikan. Dokumen-dokumen ini harus diserahkan kepada personel Badan Imigrasi Nasional (NIA) di pelabuhan masuk untuk persetujuan. Mereka yang memegang izin masuk khusus yang dikeluarkan oleh perwakilan di luar negeri R.O.C. (Taiwan), Sertifikat Residen Alien yang valid, atau Kartu ID MOFA akan diizinkan masuk setelah inspeksi oleh personel NIA.

 

4.3. Warga negara asing yang tidak dapat menentukan apakah dokumen mereka memenuhi kriteria untuk status yang dikecualikan dapat mengunjungi perwakilan di luar negeri R.O.C. (Taiwan) sebelum keberangkatan untuk mengajukan izin masuk khusus.

 

4.4. Terlepas dari kriteria untuk status bebas yang tercantum di atas, perwakilan di luar negeri R.O.C. (Taiwan) juga dapat memberikan izin masuk khusus ketika ada alasan yang jelas dan mendesak bagi warga negara asing untuk mengunjungi Taiwan berdasarkan, misalnya, alasan kemanusiaan atau persetujuan oleh pihak yang berwenang di Taiwan.

 

4.5. Selain mengajukan permohonan izin masuk khusus di R.O.C. (Taiwan) di luar negeri, mereka yang memerlukan izin khusus untuk mengunjungi Taiwan juga dapat memberikan dokumen yang relevan kepada personel NIA di pelabuhan masuk, yang kemudian akan membuat keputusan apakah akan menyetujui masuk.

 

4.6. Kasus-kasus di mana ada kebingungan tentang interpretasi dari peraturan entri yang disebutkan di atas akan ditangani melalui koordinasi oleh Kementerian Luar Negeri dan NIA.

 

sumber: Bureau of Consular Affairs

 

untuk informasi lebih lanjut silakan kunjungi https://www.boca.gov.tw/cp-56-5078-41ac3-1.html